Kuliah.. Nilai atau Skill ?

Hmm.. kadang suka pada nanya ‘lo kuliah ? kuliah dimana ?’ lalu ane jawab di *isidgnnamakampus* lalu mereka lanjut menjawab ‘kenapa disana ? bagus gak ?’ seketika dalem hati jawab ’emang penting yah mau kuliah di kampus mana ?’ depan mereka sih ane cuman bisa cengengesan aja hahaha..

Soalnya menurut ane mau dimana aja sih sama aja , no matter nama kampusnya apa , prestasi akademis mahasiswa disana rata – rata seperti apa , mau negri atau swasta atau kampus yg notabene bermerek sekalipun yang katanya nih masuknya susah bangetzz..Semuanya balik lagi kok ke diri sendiri , tergantung NIAT , KEMAUAN , USAHA dan pastinja yang gak kalah penting bisa pinter – pinter bawa diri  ( if u know what i mean ) dan satu lagi tergantung dosennya kayak apa HAHAHAHA sekalinya dpt yg ribet yaudah deh kelar

Yang lagi ngalamin yg namanya kuliah ( which is ane sendiri ) atau para senior yang sudah lulus yang namanya kuliah , pasti dah pada tau dong mahasiswa yg model seperti apa yang bakalan bisa dapet grade / IP tinggi beneran sama yang karbitan.. it’s okay gada yang salah dengan hal itu , bahkan sampe ada yang ambisius banget ngejer nilai , nothing wrong with that..

But.. begitu skill diadu kok jadi ciut hahahah.. Tanya kenapa ? Jadi yang dipake buat ngukur nilai itu apa dong ? Kuantitas kah atau kualitas ? Kalaupun dari kedua itu atau salah satu dari itu , parameter penilaiannya dari apa yah ? Sorry bukannya ngerendahin tapi ane masih ga ngerti aja sama paham mereka. Padahal yang dipake buat ntar kita survive di dunia modern ini apa sih ? Gak berubah kok dari jaman purba , well mungkin konteks nya aja sedikit berubah tapi dasarnya sih tetep sama ya kan.. Apa iya jaman sekarang berubah dengan modal nilai dikertas lo bisa bertahan hidup ? hahahah..

Mungkin yah mungkin karena dari kurikulum , silabus yang udah BASI , ditambah dengan staff pengajar yang bisa nya jago kandang doang hehehe , atau metode pengajaran yg cuma kasih materi terus hapalin dgn pemahaman yang seadanya tanpa dibarengin dengan penerapannya di real-life seperti apa , tapi kayaknya ga cukup dengan sampe situ aja , harusnya kita juga dibekali dengan belajar merubah pola pikir.. Dan belom lagi nih birokrasi di beberapa perguruan tinggi yang sok disiplin tapi disiplin nya itu sendiri ga jelas arah nya mau kemana.. Seriously , ane juga paling gak suka dengan yang namanya birokrasi dimana pun itu , karena yang udah – udah ujungnya malah ga jelas , menye – menye , bikin ribet doang , dan lain – lain dah..

Well.. ubahlah perspektif kita , jangan cuman jago kandang doang hahaha , pas dibuktiin diluaran sana menciut , ga malu tuh sama nilai yang katanya A semua wkwkwk yang kita cari kan ga sekedar nilai , tapi cara kita mikir , cara kita bisa berkontribusi buat sekitar

Terus ideal nya mesti gimana dong ? Wah jangan tanya saya , saya juga masih mencari tau.. Secara ane juga masih kuliah , masih belajar gimana ngejalaninnya , belajar bersosialisasi juga , ya moga – moga jiwa sosial ane ga ketinggalan yah hahaha , secara ane kan kurang gawlzz.. Cuman iseng – iseng menuangkan uneg – uneg saja di waktu luang sebelum kembali sadar kembali ke dunia nyata *halah*

 

Just my 2 cents.. Yok ah di lanjuuuuuuuuuutt..

Advertisements